Akurasi alat ukur dimensi dan standar industri toleransi DIN 861, DIN862, DIN863, DIN866, DIN874, DIN875, DIN876, DIN878

Pengukuran merupakan tindakan memastikan dimensi panjang , berat atau kapasitas benda. Hal ini penting dalam kehidupan kita sehari-hari untuk mengetahui nilai yang tepat dari sesuatu dan untuk mendapatkan Kuantitas Tepat dari hal yang diperlukan … Ini membantu kita untuk terus memperbarui setiap hal setiap tingkat baru kompleksitas tugas datang kemampuan yang semakin buruk untuk “menebak” pengukuran dari atas kepala. Dalam beberapa kasus, penyimpangan kecil berdampak pada produk jadi.

Alat ukur sederhana dibuat dengan panjang atau berat standar atau pengaturan kimia yang tidak dapat diperkirakan dengan tepat atau direplikasi dengan mata telanjang atau tangan kosong. Dalam hal ini, keberadaan standar pengukuran yang pasti dan jelas tentu bisa menghemat waktu dan memperkecil masalah.

Berikut ini standar alat ukur yang Anda gunakan sehari-hari itu diproduksi dalam spesifikasi pengukuran ketat yang dijamin oleh standar kalibrasi.

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR GAGE BLOCK DIN 861

Blok pengukur (juga dikenal sebagai blok pengukur, pengukur Johansson, pengukur slip, atau blok Jo) adalah sistem untuk menghasilkan panjang presisi. Blok pengukur individu adalah blok logam atau keramik yang telah digiling dengan presisi dan disusun dengan ketebalan tertentu. Blok pengukur datang dalam set blok dengan berbagai panjang standar. Saat digunakan, balok ditumpuk untuk membuat panjang (atau tinggi) yang diinginkan. Blok pengukur ditemukan pada tahun 1896 oleh ahli mesin Swedia Carl Edvard Johansson. Block gage ini digunakan sebagai referensi untuk kalibrasi peralatan pengukuran yang digunakan di toko mesin, seperti mikrometer, batang sinus, kaliper, dan indikator dial (bila digunakan dalam peran inspeksi). Blok pengukur adalah sarana utama standarisasi panjang yang digunakan oleh industri

Sebuah fitur penting dari blok pengukur adalah bahwa mereka dapat bergabung bersama dengan ketidakpastian dimensi yang sangat kecil. Balok-balok itu bergabung dengan proses geser yang disebut pemerasan, yang menyebabkan permukaan ultra-datarnya saling menempel. Sejumlah kecil balok pengukur dapat digunakan untuk membuat panjang yang akurat dalam rentang yang luas. Dengan menggunakan tiga balok sekaligus yang diambil dari kumpulan 30 balok, seseorang dapat membuat salah satu dari 1000 panjang dari 3.000 hingga 3,999 mm dalam langkah 0,001 mm (atau ,3000 hingga ,3999 inci dalam langkah 0,0001 inci). 

Tabel toleransi untuk balok pengukur menurut DIN 861, sesuai dengan ISO 3650 dan SS 3348. DIN 861 menetapkan karakteristik dimensi dan kualitas terpenting dari balok pengukur dengan penampang persegi panjang dan panjang nominal ln mulai dari 0,5 hingga 1000 mm. Penyimpangan dan toleransi yang diizinkan dinyatakan untuk empat tingkat akurasi, yaitu 00, 0, 1, dan 2 dan kalibrasi Grade K.

Nominal Legnth [mm]

Precision 00

Precision 0

Precision 1

Precision 2

Length
Tolerance
(1)
[μm]

Max Length
Variation
Width
(2)
[μm]

Length
Tolerance
(1)
[μm]

Max Length
Variation
Width
(2)
[μm]

Length
Tolerance
(1)
[μm]

Max Length
Variation
Width
(2)
[μm]

Length
Tolerance
(1)
[μm]

Max Length
Variation
Width
(2)
[μm]

-10

±0.06

0.05

±0.12

0.10

±0.20

0.16

±0.45

0.30

(10)-25

±0.07

0.05

±0.14

0.10

±0.30

0.16

±0.60

0.30

(25)-50

±0.10

0.06

±0.20

0.10

±0.40

0.18

±0.80

0.30

(50)-75

±0.12

0.06

±0.25

0.12

±0.50

0.18

±1.00

0.35

(75)-100

±0.14

0.07

±0.30

0.12

±0.60

0.20

±1.20

0.35

(100)-150

±0.20

0.08

±0.40

0.14

±0.80

0.20

±1.60

0.40

(150)-200

±0.25

0.09

±0.50

0.16

±1.00

0.25

±2.00

0.40

(200)-250

±0.30

0.10

±0.60

0.16

±1.20

0.25

±2.40

0.45

(250)-300

±0.35

0.10

±0.70

0.18

±1.40

0.25

±2.80

0.50

(300)-400

±0.45

0.12

±0.90

0.20

±1.80

0.30

±3.60

0.50

(400)-500

±0.50

0.14

±1.10

0.25

±2.20

0.35

±4.40

0.60

(500)-600

±0.60

0.16

±1.30

0.25

±2.60

0.40

±5.00

0.70

(600)-700

±0.70

0.18

±1.50

0.30

±3.00

0.45

±6.00

0.70

(700)-800

±0.80

0.20

±1.70

0.30

±3.40

0.50

±6.50

0.80

(800)-900

±0.90

0.20

±1.90

0.35

±3.80

0.50

±7.50

0.90

(900)-1000

±1.00

0.25

±2.00

0.40

±4.20

0.60

±8.00

1.50

1 = Permitted ±deviation at arbitrary point in relation to nominal dimension.
2 = Permitted length variation (depending on flatness and parallelism error).

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR SIGMAT / CALIPER DIN 862

Alat ukur kaliper skala vernier, disempurnakan oleh Pierre Vernier, sebagai alat bantu visual untuk mengambil pembacaan pengukuran yang akurat antara dua tanda skala linier pada penggaris dengan menggunakan interpolasi mekanis, sehingga meningkatkan resolusi dan mengurangi ketidakpastian pengukuran dengan menggunakan ketajaman vernier untuk mengurangi kesalahan estimasi manusia. Standar kaliper yang paling banyak digunakan secara internasional (Kaliper metrik WAJIB sesuai dan memiliki sertifikasi DIN 862 Vernier) memberikan persyaratan berikut (semua dalam mm) untuk akurasi pengukuran kaliper:

Accuracy of calipers according DIN 862

Measuring length l [mm]

Maximum permissible errors [μm]

vernier/dial reading

digital

0,1 / 0,05 mm

0,02 mm

0,01 mm

50

50

20

20

100

200

30

30

300

400

60

500

70

600

80

700

90

40

40

800

100

900

110

1000

120

1200

140

50

1400

160

1600

180

60

1800

200

2000

220

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR MIKROMETER SEKRUP / MICROMETER DIN 863

Alat pengukur sekrup mikrometer – juga dikenal sebagai mikrometer adalah alat pengukur presisi yang dilengkapi sekrup terkalibrasi yang terutama digunakan untuk mengukur ketebalan atau jarak kecil antara dua permukaan bagian permesinan dan teknik mesin. Pengukur sekrup mikrometer sering digunakan bersama perangkat metrologi lainnya seperti Vernier Caliper.

Measuring range [mm]

Error limit G [μm]

Tolerance of parallelism of the measuring surfaces at a measuring force of 10 N [μm]

0 – 25

4

2

25 – 50

4

2

50 – 75

5

3

75 – 100

5

5

100 – 125

6

3

125 – 150

6

3

150 – 175

7

4

175 – 200

7

4

200 – 225

8

4

225 – 250

8

4

250 – 275

9

5

275 – 300

9

5

300 – 325

10

5

325 – 350

10

5

350 – 375

11

6

375 – 400

11

6

400 – 425

12

6

425 – 450

12

6

450 – 475

13

7

475 – 500

13

7

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR PENGGARIS / RULER DIN 866 

Standar Jerman DIN 866 diperuntukkan bagi alat ukur penggaris tukang.

Type A: 0.07 – 0.10 mm
Type B: 0.10 – 0.15 mm

Length [mm]

500

1000

1500

2000

3000

4000

Type A [mm]

0.04

0.04

0.06

0.06

0.08

0.10

Type B [mm]

0.10

0.10

0.15

0.15

0.20

0.10

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR PENGGARIS GRANIT/ STEEL/ STRAIGHT EDGE DIN 874

Toleransi levelness menunjukkan deviasi maksimal antara titik terendah dan tertinggi (suhu + 20°C). Toleransi levelness (kerataan) dalam μm untuk tingkat presisi yang berbeda.Table of tolerances according to DIN 874

Steel rules

Sharp edged rules

Length [mm] ± 2

00

0

1

2

Length [mm] ± 2

00

500

4

7

12

21

75

2

750

6

9,5

17

27

100

2

1000

8

12

21

33

150

3

1500

17

29

46

300

3

2000

22

37

58

2500

27

46

71

3000

32

54

83

4000

42

71

108

5000

87

133

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR PENGGARIS SIKU-SIKU/ MACHINIST SQUARE DIN 875

Standar DIN 875 mengacu pada kuadrat permukaan pada alat ukur siku-siku; semua bagian yang memerlukan akurasi pada satu atau lebih sudut pada 90° menggunakan standar ini. Standar DIN yang berkaitan dengan kuadrat atau vertikalitas antara dua permukaan mengatur deviasi maksimum, sesuai dengan tingkat akurasi yang dibayangkan, dari permukaan yang berdekatan sehubungan dengan nilai tetap 90°.

This deviation is measured using the following formulas:
•DIN 875/II° = 0.02 + L/10.000 mm
•DIN 875/I° = 0.01 + L/20.000 mm

Workshop squares – table of tolerances according to DIN 875.

Length on long shank

Maximum variation (perpendicularity) μm

Maximum variation (linearity) μm

mm

00

0

1

2

00

0

1

2

50

3

2

3

5

10

75

3

7

14

28

2

3

5

11

100

3

7

15

30

2

3

6

12

150

4

8

18

35

3

4

7

14

200

4

8

20

40

3

4

8

16

250

5

10

23

45

3

5

9

18

300

5

11

25

50

3

5

10

20

500

7

15

35

70

4

7

14

26

750

10

20

43

85

5

10

19

38

1000

12

25

60

120

6

12

24

48

1500

17

35

85

170

8

17

34

68

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR SURFACE PLATE / CAST IRON /GRANITE DIN 876

Surface plate atau pelat permukaan merupakan sumber referensi ukur berupa meja pelat datar padat yang digunakan sebagai bidang referensi horizontal utama untuk pemeriksaan presisi, penandaan, dan penyiapan perkakas. Pelat permukaan sering digunakan sebagai dasar untuk semua pengukuran benda kerja, oleh karena itu satu permukaan utama diselesaikan dengan sangat rata dengan toleransi di bawah 11,5 m atau 0,0115 mm per 2960 mm untuk pelat grade 0. Tabel toleransi untuk pelat permukaan menurut DIN 876. Toleransi kerataan menunjukkan deviasi maksimum antara titik tertinggi dan terendah pada permukaan. (Suhu referensi +20°C.)

Length

Maximum variation by grade type

mm

00

0

1

2

3

100

2

4

11

22

44

160

2

5

12

23

46

250

3

5

13

25

50

400

3

6

14

28

56

630

3

7

16

33

65

1000

4

8

20

40

80

1600

5

10

26

52

104

2000

6

12

30

60

120

2500

7

14

35

70

STANDAR INDUSTRI ALAT UKUR DIAL TESTER INDICATOR DIN 878

Alat ukur Dial indicator gauge digunakan untuk mengukur pergerakan linear dalam jarak yang kecil. 

Measuring range [mm]

Limit values for

hysteresis of error of indication [µm]

repeatability of error of indication [µm]

errors of indication over a range of

any 1/10 revolution [µm]

any 1/2 revolution [µm]

one revolution [µm]

the measuring range [µm]

0.4

3

3

5a

7

0.8

3

3

5a

7

3

3

3

5a

8

9

10

5

3

3

5a

9

10

12

10

3

3

5a

9

10

15

a Refers to 1/10 of the measuring range.

APA ITU KALIBRASI?

Setiap perangkat yang kita gunakan untuk mengukur kuantitas fisik di sekitar kita akurat perlu kita pastikan akurasinya. Dari alat ukur suhu hingga bidang pabrikasi dan bidang medis, dari industri otomotif hingga pertanian, memperoleh pengukuran yang akurat sangat penting untuk membuat keputusan dan melakukan tugas.

Proses kalibrasi dengan komparator presisi meliputi Inspeksi menyeluruh yang melibatkan kolaborasi inspeksi visual seperti mikroskop dan teknologi pengecekan seperti pengujian ultrasonik, dan pengukuran optik non-kontak dan Photogrammetry Nondestructive testing (NDT). 

Standar industri mengharuskan semua fabrikasi untuk mengkalibrasi setiap inspeksi, pengukuran, alat uji dan perangkat terhadap peralatan bersertifikasi dengan hubungan yang valid dengan standar yang diakui (misalnya ISO 9002 dll.). Oleh karena itu, setiap fabrikasi harus beroperasi dengan keseimbangan antara “kalibrasi internal” dan “Kalibrasi eksternal”.

KALIBRASI KENAPA DIWAJIBKAN?

Banyak alat ukur presisi digunakan untuk memastikan bahwa komponen yang dibuat oleh bengkel anda diukur sesuai gambar spek dan berdasarkan data yang benar. Instrumen-instrumen ini harus cukup akurat sehingga dapat diandalkan untuk mengambil keputusan dan melakukan tugas. Karena alasan ini, kalibrasi alat ukur dilakukan untuk memastikan bahwa pengukuran sesuai dan memberikan informasi yang benar.

Ketika memeriksa ketepatan instrumen melalui kalibrasi, alat ukur itu harus lebih akurat daripada si perangkat pengukur yang dibandingkan dengan yang standar. Jika muncul kasus di mana pengukuran tidak memenuhi harapan dengan kriteria, maka dengan bantuan kalibrasi itu disesuaikan untuk mencapai spesifikasi tertentu.

KESIMPULAN

INSIZE.co.id menawarkan perlengkapan block gauge dan standard block terbaik dengan akurasi Swiss berkualitas tinggi. Untuk melayani minat Anda tentang cara melakukan perbandingan presisi in-house dan inspeksi kualitas yang lebih baik, silakan tanyakan kepada departemen penjualan kami.

Jangan ragu untuk mencari bantuan dari spesialis yang dapat membantu Anda memilih yang akan memberi Anda manfaat maksimal. Hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Insize.co.id, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

iso.org/

blog.isa.org/

Tinggalkan Balasan

error: Alert: Anda tidak diperbolehkan untuk menyimpan halaman ini!
%d blogger menyukai ini: